Rasa Takut Masyarakat Indonesia soal Virus Corona Masih Tinggi

Survei: Rasa Takut Masyarakat Indonesia soal Virus Corona Masih Tinggi

Suara.com – Respons masyarakat terhadap wabah virus Covid-19 masih cenderung negatif. Meski begitu, hal ini bisa mengarahkan perilaku seseorang untuk bertindak positif dalam mencegah penularannya.

Hal ini ditegaskan Rizky Ika Syafitri, UNICEF Communications Development Specialist dalam Diskusi Media (Dismed) Forum Merdeka Barat 9 (FMB 9) yang digelar melalui virtual, Minggu (22/11/2020).

Rizky mengungkapkan tanggapan publik tersebut berdasarkan survei yang digelar AC Nielsen guna menggali sikap masyarakat terkait praktik pencegahan virus corona pada kehidupan sehari-hari.

Survei yang dilakukan atas kerjasama dengan UNICEF ini dilakukan di enam kota besar di Indonesia dengan 2.000 responden.

Baca Juga:
Kelelahan Masuk Gejala Covid-19, Bagaimana Cara Memastikannya?

Hasil survei menunjukkan, 69,6 persen responden di enam kota tersebut mengaitkan virus corona dengan aspek negatif seperti, berbahaya, menular, darurat, mematikan, menakutkan, khawatir, wabah, pandemi, dan penyakit.

“Ketakutan jika dimanfaatkan dengan benar, bisa mengarahkan ke perilaku yang lebih baik. Karena kalau tidak diolah dengan baik ketakutan ini hanya akan jadi ketakutan saja, tidak menjadi aset untuk mengolah perubahan perilaku,” katanya.

Untuk mengedukasi masyarakat mengenai pentingnya perubahan perilaku ini, lanjutnya, penting juga untuk mengetahui media penyalurannya yang tepat.

Sumber informasi yang paling dipercayai masyarakat mengenai virus corona ini adalah media massa televisi, kemudian diikuti oleh koran, radio, media sosial, WhatsApp Group, pemberitaan media online, dan situs internet.

“Jadi kalau untuk perubahan perilaku, kita cari tahu yang terpercaya. Karena kalau terpercaya asumsinya masyarakat akan mau melakukan perubahan yang dipromosikan. Medium televisi masih menjadi salah satu penyaluran terkuat untuk dimanfaatkan. Yang menarik juga di sini tokoh masyarakat dan tokoh agama masih didengarkan oleh masyarakat,” ujar Rizky.

BACA JUGA  Resesi di Depan Mata, Masyarakat Jadi Lebih Pintar Kelola Uang : Okezone Economy

Baca Juga:
Ketua Positif Covid-19, Pengawasan Pilkada di Kepri Jalan Terus

Itu sebabnya, masyarakat harus terus diingatkan soal kampanye memakai masker, menjaga jarak aman, dan mencuci tangan (3M). Ini dikatakan Rizky merupakan satu paket protokol kesehatan yang sangat diperlukan oleh masyarakat untuk mencegah penularan virus corona. Imbauan ini perlu dipatuhi dan dijalankan secara disiplin, mengingat langkah ini adalah rekomendasi dari para ahli dan dokter.



Source link

admpintas

Read Previous

Anies Baca Buku How Democracies Dies, Ucapan Selamat Paginya Nyindir?

Read Next

Penyakit Kulit Menular Misterius Menginfeksi Lebih dari 500 Nelayan di Senegal

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *