Ditunjuk Jadi Menkes, Ini Gerak Cepat yang Harus Dilakukan Budi Gunadi

Suara.com – Presiden Joko Widodo baru saja mengumumkan Budi Gunadi Sadikin sebagai Menteri Kesehatan baru yang menggantikan Menkes sebelumnya, Terawan Agus Putranto.

Budi yang tidak memiliki latar belakang dunia kesehatan digadang-gadang memiliki keunggulan dalam membenahi sistem administrasi di Kementerian Kesehatan saat ini.

“Saya melihat beliau sebagai seorang administrator yang cukup mumpuni. Semoga mungkin tahap awal dapat membenahi secara administratif di Kemenkes yang banyak dinilai orang sangat birokratif untuk membuat efektifitas dari pelayanan, termasuk pelayan kesehatan,” kata Ketua Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Harif Fadhillah kepada Suara.com, Selasa (22/12/2020).

Dalam situasi Pandemi Covid-19, Harif menilai, Budi harus sesegera mungkin menyatukan sinergi dengan Kementerian dan lembaga lain. Menurutnya, perlu ada harmonisasi juga sinergitas antar-kementerian dan lembaga negara dalam mengendalikan kasus pandemi Covid-19.

Baca Juga:
Terpilih Jadi Menkes, Ini PR Budi Gunadi Sadikin Tangani Pandemi Covid-19

“Pandemi bukan bergantung pada satu sektor. Jadi yang harus dilakukan pertama bagaimana Pak Budi membuat satu sinergi dengan berbagai sektor lain, ini penting. Misal pengadaan vaksin bukan cuma Kemenkes, tapi juga Kementerian Luar Negeri, Kementerian Perdagangan,” tuturnya.

Selain itu, PPNI juga berharap kehadiran menteri baru bisa menunjukan diri sebagai pemimpin dalam penanganan wabah virus corona. Namun, bukan berarti hal tersebut tak terlihat dalam periode Menkes Terawan, kata Harif. 

“Tapi karena mungkin pandemi ini banyak stakeholder yang bertugas ada Satgas, komite penanganan covid dan penanganan ekonomi nasional, ada Kemenkes, saya berharap bukan karena pak Terawan (Menkes diganti) tapi karena kebijakan Presiden yang harus tegas,” ucapnya.

“Karena, misalnya yang memimpin (penanganan Covid-19) Kemenkes, semua lembaga harus ikut  kebijakan dari Kemenkes, jadi tidak sendiri-sendiri. Saya rasa ada sedikit seperti itu di periode sebelumnya dan saya rasa bukan karena sosok pak Terawan semata. Saya gak tahu ada hal-hal apa, saya berharap ke depan penanganan Covid-19 bersatu padu,” imbuh Harif.

BACA JUGA  Kecipratan 45 T, Mantan Istri Pengusaha Vaksin jadi Kaya Mendadak

Sosok kepemimpinan itu juga yang bisa menentukan apakah target vaksinasi Covid-19 bisa tercapai atau tidak. 

Baca Juga:
Pakar Berharap Menkes Baru Didampingi Wamen Latar Belakang Dokter

“Tergantung bagaimana dari mulai level di bawah menteri sampai pelaksana itu menerjemahkan menteri itu. Ada kepatuhan atau tidak, A di atas seterusnya A, itu harus. Itu fungsinya leadership. Jangan sampai di tengah beda lagi,” ucapnya.



Source link

admpintas

Read Previous

Rekam Jejak Gus Yaqut Menteri Agama yang Ditunjuk Jokowi

Read Next

Cuaca Hari Ini 23 Desember 2020: Batam Berawan Pagi Hari, Berawan Sore Hari

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *