Tidak Terima Pacarnya Dikritik, Seorang Siswi Tega Dor Sahabatnya Sendiri

Suara.com – Seorang siswi di Brasil tega menembak wajah sahabatnya sendiri setelah merasa cemburu dengan pacarnya yang membuat persahabatan mereka retak.

Menyadur The Sun, Kamis (21/1/2021) gadis berusia 15 tahun itu menembak mati sahabatnya bernama Isabele Ramos Guimaraes.

Insiden penembakan tersebut terjadi di rumah pelaku di kota Cuiaba Brasil pada 12 Juni tahun lalu sekitar pukul 10.30 malam waktu setempat.

Saat kejadian, pelaku mengundang korban untuk membuat kue bersama sebelum akhirnya gadis itu menembaknya di kamar mandi.

Baca Juga:
Kekurangan Data, Brasil Tunda Pemberian Izin Vaksin Sputnik Buatan Rusia

Pelaku mengatakan kepada polisi bahwa ia tidak sengaja menembaknya, tetapi penyelidik kemudian memutuskan bahwa senjata itu sengaja ditembakkan.

Pelaku, keluarga dan pacarnya yang berusia 16 tahun adalah penembak jitu dan berada di rumah pada saat kejadian.

Isabele dilaporkan pergi ke rumah sahabatnya hampir setiap hari karena mereka tinggal di kompleks perumahan yang sama.

Patricia Hellen Guimaraes, ibu Isabele, mengungkapkan bahwa hubungan anaknya dan tersangka semakin jauh sejak mulai berkencan dengan pacarnya pada akhir 2019.

“Isabele mengatakan kepada saya bahwa pacar temannya itu beracun karena anak laki-laki itu cemburu dan manipulatif dan membuatnya menjauh dari teman-temannya.” ujar Patricia.

Baca Juga:
Sering Dicibir, Neymar Nyaris Pensiun Dini dari Dunia Sepak Bola

Dia menambahkan: “Saya tidak bisa mengatakan apakah ada kecemburuan antara mereka dan Isabele, tapi putri saya sangat cantik, cerdas dan jenaka. Saya tidak bisa mengatakan apa yang terjadi hari itu.”

Tidak jelas apakah gadis-gadis itu bertengkar beberapa saat sebelum penembakan tersebut terjadi. Patricia curiga mereka berselisih.

Setelah pembunuhan tersebut, orang tua pelaku, pacarnya, dan ayah pacarnya juga didakwa dengan berbagai kejahatan terkait insiden tersebut.

BACA JUGA  Agar Tidak Terkena Penyakit Jantung, Hitung Kadar Kolesterol Anda

Gadis itu, yang tidak dapat disebutkan namanya karena alasan hukum, dijatuhi hukuman maksimal tiga tahun dalam program penjara sosial-pendidikan untuk ditinjau ulang setiap enam bulan.



Source link

admpintas

Read Previous

Punya Predator Sejati dalam Diri Cavani, Juara Bukan Sekadar Mimpi buat MU

Read Next

Kepergok Selingkuh, Viral Video Wanita Malah Ngamuk karena Ditinggal Pacar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *