Wapres Mike Pence Tolak Gulingkan Trump, Sebut Bukan Waktunya Memecah Belah

Suara.com – Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence menolak untuk membuat amandemen ke-25 agar Donald Trump diberhentikan dari jabatannya dan menggantikannya dengan hanya delapan hari tersisa masa jabatan mereka.

“Dengan hanya delapan hari tersisa dalam masa jabatan presiden, Anda dan Kaukus Demokratik menuntut agar Kabinet dan saya meminta Amandemen ke-25. Saya tidak percaya bahwa tindakan seperti itu adalah untuk kepentingan terbaik Bangsa kita atau sesuai dengan Konstitusi,” tulis surat Mike Pence kepada Nancy Pelosi, disadur dari The Independent, Rabu (13/1/2021).

Mike Pence mengirim surat kepada Nancy Pelocy pada Selasa malam tepat ketika DPR mengambil suara prosedural pada resolusi yang memintanya untuk mengeksekusi pencopotan presiden.

Melalui surat tersebut, Pence menegaskan kembali jika pemerintah ingin memastikan “transisi yang tertib” dan menggarisbawahi sekarang bukan waktunya untuk menggulingkan presiden dan membuat susana terpecah belah.

Baca Juga:
Rachland Bandingkan RI dengan AS hingga Filipina yang Tak Wajibkan Vaksin

“Di tengah pandemi global, kesulitan ekonomi bagi jutaan orang Amerika, dan peristiwa tragis 6 Januari, kini saatnya kita berkumpul, sekaranglah waktunya untuk menyembuhkan,” tulis Pence.

Dalam surat tersebut awalnya Pence memuji Pelosi dan Partai Demokrat karena menunjukkan “persatuan” dengan terus mensertifikasi hasil pemilu 2020 bahkan setelah kerusuhan di Capitol oleh pendukung Trump.

Namun setelah itu, Pence menuduh pembicara memainkan “permainan politik” dengan mencoba untuk menyingkirkan Donald Trump lebihi cepat.

Di sisi lain, bukan hanya kubu Partai Demokrat yang ingin Trump dicopot dari jabatannya sebelum presiden Joe Biden mengambil alih kursi kepresidenan pada 20 Januari.

Sejumlah tokoh Republik terkemuka telah mengumumkan mereka akan memilih untuk memakzulkan Trump ketika DPR mengambil suara itu pada hari Rabu. Para Republikan tersebut termasuk ketua konferensi House GOP Liz Cheney dari Wyoming dan anggota kongres Adam Kinzinger dari Illinois dan John Katko dari New York.

BACA JUGA  Mengerikan! Ini Kata-kata Prabowo Murka Sebut Ambil Edhy dari Comberan

Baca Juga:
Jelang Pelantikan Joe Biden, FBI Peringatkan Ada Rencana Demo Besar-besaran

“Presiden Amerika Serikat memanggil gerombolan ini, mengumpulkan massa, dan menyalakan api … Tidak pernah ada pengkhianatan yang lebih besar dari jabatannya oleh presiden Amerika Serikat dan sumpahnya pada konstitusi,” kata Cheney dalam sebuah pernyataan.

Bahkan Partai Republik di Senat tampak siap untuk melawan Trump.

Pemimpin mayoritas senat Mitch McConnell diam-diam mengindikasikan bahwa dia yakin presiden melakukan pelanggaran yang tidak dapat dimaklumi, meskipun dia belum mengindikasikan apakah dia akan memilih untuk menghukum atau membebaskan presiden karena menghasut pemberontakan, New York Times telah melaporkan.

Ketua peradilan DPR Jerry Nadler pada hari Selasa mengajukan laporan 76 halaman materi yang mendukung resolusi pemakzulan Demokrat.

Tidak jelas kapan Senat akan berkumpul untuk mengadakan sidang pemakzulan. Untuk saat ini, dijadwalkan kembali pada 19 Januari, sehari sebelum pelantikan Biden.



Source link

admpintas

Read Previous

Tampilan Wanita Pengikut Harun Yahya Tampak Serupa, Ternyata Ini Sebabnya

Read Next

Granat yang Dibeli Dari Pasar Loak Meledak, Bocah 12 Tahun di AS Tewas

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *