Momen Mudik Bisa Perburuk Level Kasus Covid-19 di Indonesia

Suara.com – Epidemiolog Griffith University, Dicky Budiman menilai, momen mudik hari Lebaran 2021 akan memperburuk penyebaran kasus Covid-19.

Sebab, pergerakan orang di hari raya Idulfitri itu menyumbang akumulasi klaster-klaster Covid-19 sebelumnya.

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mencatat ada 1,5 juta orang ke luar Jabodetabek pada momen lebaran tahun ini.

Meski sudah dilarang, namun banyak masyarakat yang tetap nekat mudik tanpa menghiraukan protokol kesehatan.

Baca Juga:
Pemkot Bekasi Wajibkan Warga yang Pulang Mudik untuk Tes Kesehatan

Dicky mengatakan momen mudik lebaran tahun ini memperpanjang buruknya level penularan Covid-19 di Indonesia.

“Artinya dengan pergerakan yang ditambah dengan mudik ini dia akan membantu potensi perburukan,” kata Dicky saat dihubungi Suara.com, ditulis Sabtu (15/5/2021).

Sejak April 2020, Indonesia sudah berada di level community transsmision atau kondisi di mana penyakit bisa menyebar hingga mengaburkan sumber penularannya. Level itu merupakan yang terburuk terjadi di Indonesia hingga saat ini.

Ia lantas membandingkan dengan Australia yang bisa mencapai nol kasus. Sementara Indonesia malah gagal mendeteksi sumber-sumber atau klaster penularan virus.

Karena itu, Dicky tidak mau menganggap kalau momen mudik menjadi pelaku naiknya kasus Covid-19, tetapi lebih kepada perpanjangan level penularan virus yang belum juga membaik.

Baca Juga:
Rekomendasi Film saat Libur Lebaran, Film Warkop Wajib Masuk Daftar Tonton

“Jadi kalau bicara Indonesia ya tidak boleh hanya terfokus atau merasa bahwa ini gara-gara mudik, sebenarnya ini panjang, ini akumulatif,” tuturnya.

“Ini untuk kita menyadarkan kita, apa yang kita kerjakan ini buah dari banyak dan perjalanan panjang,” sambungnya.



Source link

BACA JUGA  Silahturahmi Bersama Forum Rektor Indonesia, Menaker Bahas UU Ciptaker

admpintas

Read Previous

Erdogan Telepon Putin, Sebut Israel Harus Diberi Pelajaran!

Read Next

Indonesia Peringkat 18 Kasus Positif Covid-19 dari 192 Negara di Dunia

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *