Cabuli 5 Santriwati, Anak Seorang Kiai di Jombang Masuk dalam DPO


Kliktrend.com – Kasus pencabulan lima santriwati oleh tersangka MSA (41), anak kiai di Jombang, Jawa Timur menemui babak baru.

Kasus yang sudah berjalan hingga dua tahun lamanya ini segera menemui titik terang.

Baca Juga: Vidi Aldiano dan Sheila Dara Undang Penggemar, Berikut Link Streaming Penikahan

Terbaru, Penyidik Ditreskrimum Polda Jatim telah memasukkan MSA dalam daftar pencarian orang (DPO).

Hal itu lantaran MSA tidak kooperatif dan berkali-kali mangkir dari proses penyidikan.

Keterangan Polda Jatim


Direktur Ditreskrimum Polda Jatim Kombes Pol Totok Suharyanto menegaskan, setelah surat DPO atas nama MSA terbit, pihaknya akan menjemput paksa tersangka dari tempat dirinya berada.

“Kami sudah menerbitkan (surat) DPO, untuk selanjutnya kami akan melaksanakan upaya paksa” ujarnya.

Baca Juga: Tersangka Perusakan Sesajen di Semeru Minta Penangguhan Penahanan

“Tinggal teknis waktunya akan kami atur kemudian,” ujarnya di Halaman Gedung Ditreskrimum Mapolda Jatim, Jumat (14/1/2022), dikutip dari Surya.

Kronologi Penerbitan DPO Bagi Pemerkosa Santriwati

Cabuli 5 Santriwati, Anak Seorang Kiai di Jombang Masuk dalam DPO
Foto: Kliktrend.com – Web/@surya

Pertama, penyidik Subdit IV Renakta Ditreskrimum Polda Jatim, telah melayangkan surat pemanggilan pertama, pada Jumat (7/2/2022) kemarin.

Pemanggilan tersebut seusai berkas kasus yang menjeratnya dinyatakan lengkap oleh Kejaksaan Tinggi Jatim atau P-21, pada Selasa (4/1/2022).

Namun, dari pihak pengacara menyampaikan MSA sedang sakit sehingga tidak memungkinkan untuk memenuhi agenda pemanggilan tersebut dan meminta waktu hingga Senin (10/1/2022).

Kemudian, saat pemanggilan kedua pada 10 Januari 2022, pihak MSA pun kembali mangkir dari proses penyidikan.

Baca Juga: Khawatir Beban Bertambah, Thariq Halilintar Minta Hujatan ke Fuji Dihentikan

“Pemanggilan kedua tanggal 10 Januari kami telah layangkan, namun yang bersangkutan tidak hadir, untuk keterangan tidak hadirnya sampai sekarang kami belum dapat fakta itu,” jelasnya.

BACA JUGA  Lesti Kejora Tanggapi Kabar Soal Dirinya Sudah Foto Prewedding dengan Rizky Billar

Bahkan, penyidik sempat mendatangi kediaman MSAT untuk mengantarkan surat perintah yang berisi informasi yang menghendaki petugas untuk membawa tersangka.

Namun, upaya penyidik itu, malah dihadang ratusan simpatisan MSA yang bersiaga di sekitar area kompleks lembaga pendidikan yang dikelola orangtuanya.

Video saat Polisi Dihadang Ratusan Massa Viral

Cabuli 5 Santriwati, Anak Seorang Kiai di Jombang Masuk dalam DPO
Foto: Kliktrend.com – Web/@ngopibareng

Upaya penghadangan itu sempat diabadikan dalam sebuah rekaman video.

Video yang berdurasi tak lebih dari 2 menit itu kemudian viral di media sosial pada Kamis (13/1/2022).

Video tersebut menunjukkan anggota polisi berpakaian sipil tampak dihalau saat akan masuk di komplek lembaga pendidikan yang dikelola keluarga atau orangtua MSA.

Baca Juga: Komedian Fico Fachriza Ditangkap Polisi Karena Narkoba

Dalam video seorang pria mengaku utusan Polda Jatim hendak mengantarkan surat panggilan untuk MSAT, yang berstatus tersangka dugaan kasus rudapaksa.

“Saya hanya menjalankan tugas mengantarkan surat panggilan untuk Mas Bekhi (MSAT) kalau tidak ada tidak apa-apa, kami tidak akan mengganggu ketentraman bapak-bapak,” ujar pria dalam video itu.

Sementara puluhan massa yang mengadang beberapa kali melantunkan bacaan, “Ya Jabbar, Ya Qohar.”

Polisi Minta Tersangka MSA Kooperatif

Cabuli 5 Santriwati, Anak Seorang Kiai di Jombang Masuk dalam DPO
Foto: Kliktrend.com – Web/@faktualnews

Direktur Ditreskrimum Polda Jatim Kombes Pol Totok Suharyanto pun berharap tersangka MSA dapat kooperatif sesuai aturan hukum.

Bagi Totok, aksi penghadangan itu tidak dianggapnya sebagai suatu bentuk kendala yang berarti.

Mengingat penyidik yang datang saat itu, hanya ingin menyerahkan surat pemanggilan.

Baca Juga: Baru Cerai, Kalina Oktarani Sudah Pamer Foto Bareng Brondong

Namun rupanya MSA tidak berada di tempat untuk menerima surat atau pun memenuhi instruksi agenda pemeriksaan yang tertulis dalam surat tersebut.

“Saya kira bukan didemo ya, kemarin penyidik memang untuk menjalankan surat perintah membawa karena tersangka tidak berada di tempat menurut keterangan yang ada di situ,” katanya.

BACA JUGA  Simpan Sabu di Daun Kelapa, 2 Bandar Ditangkap : Okezone News

Oleh karena itu, Totok berharap, tersangka kooperatif dalam menjalani serangkaian tahapan hukum yang sedang berlangsung.*





Source link

admpintas

Read Previous

Polisi Periksa 4 Saksi Dugaan Penyekapan Wanita oleh Diduga Rentenir di Tangerang

Read Next

Gempa Magnitudo 6,6 Banten, 257 Rumah Rusak : Okezone Nasional

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *