Vinkmag ad

Hitam Putih Harapan Pencari Suaka

Merdeka.com – Siang hari di sebuah rumah kontrakan sederhana. Di antara bangunan villa dan rumah penduduk kawasan Batulayang Cisarua, Bogor. Satu persatu wajah-wajah khas Timur Tengah menyapa di depan mata.

pengungsi timur tengah di cisarua
©2023 Merdeka.com/Arie Basuki

Mereka tampak akrab. Bergurau dan berbincang dalam Bahasa Arab. Beberapa diantaranya terlihat di ruangan kecil. Mirip sebuah kelas. Dipersiapkan oleh tuan rumah.

pengungsi timur tengah di cisarua
©2023 Merdeka.com/Arie Basuki

Peace Educational Shelter (PES). Begitu para pengungsi menyebut rumah itu. Lahir dari tangan seorang pengungsi asal Afganistan. Tahir Asad namanya.

pengungsi timur tengah di cisarua
©2023 Merdeka.com/Arie Basuki

PES menjadi rumah baru bagi para pengungsi dan pencari suaka. Mereka datang dari berbagai negara. Mulai dari Afganistan, Irak, Yaman, Sudan dan lainnya.

BACA JUGA:
Aksi Imigran Pencari Suaka Geruduk Kedubes AustraliaBupati Bogor: Imigran di Puncak Mulai Meresahkan

pengungsi timur tengah di cisarua
©2023 Merdeka.com/Arie Basuki

Rumah itu menjadi tempat berkumpul dan belajar secara gratis. Bahasa Inggris, komputer, kerajinan tangan, akunting, hingga menjahit. Pengajarnya adalah sesama pengungsi yang memiliki keahlian.

“Dari pengungsi untuk pengungsi,” tutur Tahir.

pengungsi timur tengah di cisarua
©2023 Merdeka.com/Arie Basuki

Rata-rata, para pengungsi di sana sudah lebih dari sepuluh tahun. Mereka menunggu dalam ketidakpastian. Menyisakan harapan suaka di negara ketiga.

pengungsi timur tengah di cisarua
©2023 Merdeka.com/Arie Basuki

Tanpa memiliki pekerjaan dan kesibukan harian, mereka rentan dengan ‘kebosanan hidup’. Sudah puluhan pengungsi mengalami gangguan jiwa. Bahkan ada yang bunuh diri akibat stres berkepanjangan.

BACA JUGA:
Menkum HAM Ungkap Dilema WNI Pencari Suaka di Luar NegeriUnjuk Rasa Pengungsi Afghanistan Berakhir Ricuh

“Saya, kalau tidak ada PES ini sudah kepikiran untuk melakukan bunuh diri,” tuturnya.

pengungsi timur tengah di cisarua
©2023 Merdeka.com/Arie Basuki

Di rumah ini, semua fasilitas disediakan tanpa pungutan bayaran. Alias gratis bagi para pengungsi. Setiap tahun, Tahir harus mengeluarkan ruang Rp30 juta untuk membayar rumah kontrakan yang digunakan.

pengungsi timur tengah di cisarua
©2023 Merdeka.com/Arie Basuki

Hidup mereka mengandalkan kebaikan donatur yang masih peduli dengan keberadaan pengungsi. Operasional harian juga disandarkan pada niat baik orang.

BACA JUGA  5 Bahan Alami untuk Samarkan Masalah Ketiak Hitam

Tak jarang, biaya kontrakan dan operasional harian diambil dari kantong pribadi Tahir. Kiriman dari sang adik yang bekerja di New Zealand. Kisarannya Rp2-5 juta. Itupun tidak rutin sebulan sekali.

BACA JUGA:
Minta Kejelasan, Pengungsi Afghanistan Demo di MonasPencari Suaka di Pekanbaru Tuntut Kejelasan Nasib ke Kemenkum HAM

pengungsi timur tengah di cisarua
©2023 Merdeka.com/Arie Basuki

Berdasarkan data United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR) per September 2021, jumlah pengungsi yang terdaftar di Indonesia mencapai 13.273 orang. Di kawasan Puncak Bogor diperkirakan lebih dari 3.000 pengungsi yang tinggal dan tersebar di sejumlah rumah-rumah kontrakan.

pengungsi timur tengah di cisarua
©2023 Merdeka.com/Arie Basuki

Bagi mereka, kepastian dari negara ketiga seperti sebuah mimpi di tengah ketidakpastian. Kini, mereka hanya ingin berbuat kebaikan. Agar kelak mendapatkan kebaikan kembali.

[noe]

Sumber: Merdeka

Vinkmag ad

Read Previous

Gempa Kembali Guncang Melonguane Sulut, Kali Ini Berkekuatan M5,3 : Okezone News

Read Next

Awas! Jangan Sembarangan Bawa Makanan ke Pesawat, Risiko Tanggung Sendiri : Okezone Travel